-->

Paint and Love

Posted by Melany Christy | 4:20 PM | , | 2 comments »

Sabtu malam di Singapura, hujan rintik-rintik kecil membasahi jendelaku saat aku melaju di dalam taxi menembus jalanan kota. Aku kembali menuju ke tempat Louisa, seorang gadis yang kukenal beberapa minggu lalu di sebuah internet chatroom. Tadi sore aku baru saja membantu mencat apartemen barunya dan malam ini ia mengajakku ke diskotik sebagai tanda terima kasih. Meskipun badanku terasa sedikit lelah setelah seharian bermain dengan cat, aku tidak mau melewatkan kesempatan pergi dengannya.

Senyum cerianya kembali menyambutku saat ia membukakan pintu, ia tampak menarik sekali dengan celana hitam ketat dan kemeja putih tanpa lengannya. Ia mengatakan bahwa kami harus menunggu 2 orang teman lagi, jadi ia mempersilakan aku masuk dan menunggu di dalam. Sambil menunggu, aku lalu berjalan berkeliling dan memeriksa hasil pekerjaanku seharian tadi, masih kutemukan beberapa tempat yang belum rata warnanya, maklumlah aku bukan tukang cat professional.

Pukul 11 malam kami sudah berbaur bersama para pengunjung diskotik lainnya, bergoyang mengikuti musik sambil meneguk minuman beralkohol. Tetapi malam ini aku lebih banyak bergoyang-goyang kecil saja sambil duduk di bangku tinggi dan bersandar ke meja bar, mungkin karena badanku masih terasa lelah, sementara Louisa berjoget ria di depanku. Kadang ia menghadapku sambil memeluk pundakku, dan kadang membelakangiku untuk bergoyang bersama teman-teman lainnya. Pada saat ia membelakangiku aku bisa menikmati indah goyangan pinggulnya yang sexy, bahkan kadang kala pantatnya bersentuhan dengan daerah sensitifku, entah sengaja atau tidak.

Makin lama aku makin terangsang dengan gesekan pantatnya, dan ditambah pengaruh alkohol, rangsangan itu membuat kejantananku makin mengeras. Aku yakin Louisa bisa merasakan ada yang mengganjal di antara selangkanganku saat pantatnya kembali menyentuh tubuhku berulang kali. Tiba-tiba ia berbalik dan memelukku dengan lebih erat, kemudian merapatkan seluruh tubuhnya ke tubuhku dan berbisik pelan..

"Apakah aku membuatmu bergairah?"
"Ya, karena kau sungguh sexy malam ini" jawabku sambil melingkarkan tanganku ke belakang tubuhnya dan menariknya makin rapat ke tubuhku.
"Kau tahu bahwa kau sudah membuatku bergairah dari seharian tadi?" bisiknya lagi. Aku hanya menggelengkan kepala sebagai jawaban.
"Seharian aku melihatmu bekerja dengan serius sampai berkeringat, kadang aku melihat sedikit pantulan sinar matahari dari butiran keringat di badanmu, menurutku itu sangat sexy dan membuatku bergairah". Aku hanya tersenyum mendengar penjelasannya. Aku tahu kadang rangsangan bagi kaum wanita tidak bisa dimengerti oleh kaum pria, tapi baru kali ini aku mendengar hal seperti itu.

Aku memberanikan diri untuk mulai menciumnya, mulai dari pipi kiri, kanan, kemudian turun ke bibirnya. Ia pun membalas ciumanku dengan antusias, tak berapa lama French kiss pun terjadi. Dan beberapa saat ke depan setelah itu kegiatan kami hanya berciuman dan saling meraba, seolah tak peduli lagi dengan orang-orang di sekitar kami.

Kami terus saling memberikan rangsangan, tanganku terus bermain menjelajah ke hampir seluruh bagian tubuhnya, turun ke dua sisi pantatnya, meraba dan meremas-remas di sana, naik ke bagian dadanya, kembali meraba dan meremas, dan turun lagi ke bagian depan selangkangannya untuk sekedar meraba-meraba daerah vitalnya. Tangan Louisa juga tak kalah sibuk, ia meremas-remas dadaku, sedikit memilin putingku dan kemudian turun meremas kejantananku dari luar celana jeans.

Aku sedikit tersentak saat kurasakan tangannya sudah masuk ke dalam retsleting celanaku dan menyentuh batangku dari luar celana dalam, ternyata di luar sepengetahuanku ia sudah berhasil membuka retsletingnya. Aku tak mau kalah lalu berusaha juga membuka retsletingnya tetapi cukup susah karena ia terus bergerak berjoget mengikuti irama. Akhirnya aku harus puas hanya dengan meraba-raba vaginanya dari luar. Itupun aku sudah dapat merasakan belahan vaginanya karena celana yang ia kenakan cukup tipis.

Pukul 2 pagi kami berempat meninggalkan diskotik dengan 2 taxi terpisah, 2 teman lain pulang ke rumah masing-masing dengan 1 taxi, sementara taxi kami langsung menuju ke tempat Louisa. Dalam perjalanan baru aku mulai berani meraba buah dadanya dari dalam kemeja meskipun masih tertutup bra. Buah dadanya tidaklah besar tapi terasa benar-benar pas di tanganku. Louisa hanya duduk bersandar ke bahuku sambil menutup matanya menikmati remasanku, kadang ia mendaratkan kecupan-kecupan kecil di pipiku.

Begitu sampai di tempat Louisa kami langsung kembali berciuman dengan panas di sofa ruang tengah, tangan kami mulai bekerja berusaha melepaskan semua pakaian yang melekat di tubuh. Kami sudah begitu bernafsu sampai tidak peduli lagi dengan bau cat basah dari tembok di sekeliling ruangan.

Setelah aku berhasil melepas kemeja dan celananya, Louisa bergerak mundur sejenak, kemudian berdiri dengan dua tangan lurus disatukan di atas kepala sambil mengangkat sebagian rambutnya, seolah memamerkan kemolekan tubuhnya. Ia sungguh tampak menggairahkan dengan pose seperti itu, hanya berbalutkan CD mini hitam berenda dan bra senada.

"Come and get me baby.." katanya menggoda sambil berbalik dan melangkah ke dalam kamar.

Aku melepaskan semua pakaianku, kemudian menyusulnya ke dalam kamar. Di dalam kamar Louisa sudah duduk di pinggiran tempat tidur, sebelah tangannya meremas-remas buah dada kirinya dan sebelah lagi melambai ke arahku.

Aku berlutut di hadapannya dan mendaratkan ciumanku di daerah dadanya, sebelah tanganku menggantikan tangannya meremas-remas buah dada kirinya dan sebelah lagi bergerak ke belakang menjangkau kaitan bra-nya. Sekejap saja bra-nya sudah terlepas, tanganku bebas bermain di dadanya tanpa halangan lagi. Ciumanku juga makin panas, menciumi kedua belah dadanya bergantian kiri dan kanan, dan tak lama lidahku juga sudah dapat bermain dengan kedua putingnya yang berwarna pink. Hanya desahan demi desahan yang kudengar keluar dari mulut Louisa.

Puas bermain di dadanya, ciumanku mulai turun ke daerah perutnya yang ramping. Louisa bergerak mundur kemudian berbaring di tempat tidur untuk memudahkanku menjelajahi tubuhnya. Ciuman dan lidahku terus turun sampai ke daerah kewanitaannya, sekilas melewatkan lidahku di atas gerbangnya yang masih tertutup CD, dan turun lagi ke bagian dalam kedua pahanya. Bergerak dari kiri ke kanan bergantian lalu kembali ke gerbangnya, mendaratkan ciuman demi ciuman ke daerah yang telah lembab itu.

Akhirnya aku menggeser satu sisi CD-nya ke samping dan melesakkan lidahku ke dalam, menempel pada dinding vaginanya, diam sebentar untuk membiarkannya merasakan kenikmatan yang ada, kemudian mulai bergerak perlahan, mengelilingi seluruh daerah gerbang dan kadang menusuk-nusuk ke dalam liangnya. Pinggul Louisa bergerak-gerak seolah menyambut hentakan lidahku di dalam vaginanya. Desahan kenikmatannya terdengar makin keras. Sesaat kemudian Louisa menahan kepalaku, mendorongnya makin dalam seraya menaikkan pantatnya, rupanya ia baru saja mencapai orgasme pertamanya.

Aku menggeser badanku dan rebah di sampingnya, Louisa langsung mencium bibirku begitu berada dalam jangkauannya. Tak lama ia menaikkan tubuhnya ke atas tubuhku dan mulai kembali menciumiku dengan ganasnya. Mulai dari leherku kemudian turun ke dada, perut dan akhirnya ke batang penisku yang telah keras menanti sentuhannya sedari tadi.

Pertama ia menciumi kepala penisku, kemudian turun ke daerah sisinya, turun terus sampai ke kantung dan dua bijiku. Lidahnya pun ikut bermain, aku merasakan kelembutan lidahnya bermain dengan kedua bijiku. Kenikmatan itu terus berlanjut saat lidahnya kembali bergerak naik mengelilingi batangku dan akhirnya kurasakan seluruh batangku perlahan masuk ke dalam mulutnya yang hangat dan mulai dikulumnya perlahan. Semakin lama kulumannya semakin cepat dan bernafsu, kadang diselingi dengan kocokan tangannya pada penisku. Aku benar-benar terbang dibuai kenikmatan yang diberikannya.

Cukup lama kubiarkan ia bermain di bawah sana sampai akhirnya aku harus menahannya sebelum aku meledak dengan semua kenikmatan ini. Ia melepaskan penisku dari mulutnya sambil tersenyum menggoda. Ia lalu kembali menaikkan tubuhnya ke atasku, atau lebih tepatnya duduk di atasku.

Perlahan ia menjorokkan tubuhnya ke depan untuk menciumku sementara sebelah tangannya turun dan menggeser sisi CD-nya, aku membantunya mengantar kepala penisku menemui gerbang kewanitaannya. Dan kenikmatan pun kembali kurasakan saat ia bergerak turun dan batangku perlahan meluncur masuk ke dalam liangnya. Kami terdiam sesaat untuk menikmati sensasi kenikmatan yang ada, kemudian kembali berciuman sambil mulai bergerak perlahan.

Gerakan demi gerakan makin menambah kenikmatan dan sensasi yang ada, makin lama kami pun bergerak makin cepat dengan desahan nafas yang makin memburu. Tanganku tak tinggal diam, aku kembali bermain dengan kedua buah dadanya, meremas-remas dan memilin-milin kedua putingnya.

Beberapa menit dalam posisi ini, Louisa kembali mengejang sesaat dan kemudian ambruk di atasku, bibir kami kembali bertemu dan berpagutan. Aku merasakan bibir vaginanya berkontraksi sejenak menjepit batangku, semakin menambah kenikmatan yang ada.

Setelah beristirahat beberapa saat aku memintanya untuk berganti posisi. Louisa pun bergeser dan menunduk berpegangan pada tepi ranjang sementara aku pindah ke belakangnya untuk memasukkan penisku dari arah belakang. Ia pun menaikkan pantatnya sehingga lebih memudahkan penisku untuk mencapai gerbangnya.

Sambil berpengangan pada buah pantatnya aku perlahan mendorong batang penisku kembali memasuki vaginanya, kemudian mulai menggerakkan pantatku dengan berirama, mendorong batangku keluar masuk kewanitaannya. Tak lama Louisa kembali bergerak mengimbangi gerakanku dalam irama yang sama, batangku pun terdorong masuk makin dalam. Gerakan kami pun kembali makin lama makin cepat, secepat desah nafas kami yang kian memburu.

Aku tak bisa lagi lebih lama menahan orgasmeku, akupun meledak dalam kenikmatan sambil mencengkeram keras kedua belah pantat Louisa, menariknya makin mundur seakan menyambut semprotan muatanku di dalam kewanitaannya. Aku masih menikmati sisa orgasmeku saat kurasakan pantatnya bergerak mundur dengan tiba-tiba, mendorong penisku untuk semakin melesak ke dalam, rupanya Louisa juga mencapai orgasmenya lagi pada saat yang hampir bersamaan. Louisa pun ambruk ke tempat tidur dan aku menyusul ambruk di sisinya, kami berciuman untuk beberapa saat sebelum akhirnya larut dalam keheningan dan tertidur sampai pagi.

Kami terbangun saat handphone Louisa berdering, Louisa menjawab handphonenya sambil berjalan keluar kamar.

"Sayang, teman-temanku mau datang lagi untuk membantu meneruskan pekerjaan kemarin, mereka datang sekitar 1 jam lagi" katanya setelah kembali ke kamar.
"Oke, aku mandi dulu baru kita teruskan pekerjaan kemarin ya" jawabku sambil melangkah menuju kamar mandi.
"Kamu mau mandi juga sayang?"
"Bersama kamu? Tentu saja" balas Louisa sambil ikut melangkah ke kamar mandi menyusulku.

Kami pun bercinta sekali lagi di bawah siraman shower. Ia bersandar pada dinding dan aku merapatkan tubuhku pada tubuhnya sambil mengangkat sebelah kakinya. Dalam posisi ini penisku bisa kembali melesak ke dalam vaginanya tanpa banyak halangan.

Siang itu aku meneruskan pekerjaan mengecatku pada bagian-bagian dinding tertentu yang kemarin kurang rata. Louisa dan teman-temannya sibuk membereskan perabotan kembali ke tempatnya semula, membersihkan noda-noda cat, dan membuang kertas-kertas koran yang kemarin dipakai sebagai penutup.

Yang berbeda adalah hari ini Louisa tampak selalu berada di sisiku, beberapa kali aku menangkapnya memperhatikan diriku, tetapi kali ini aku mengerti maksudnya. Kadang akupun menghampirinya dan mendaratkan kecupan-kecupan kecil di pipi dan bibirnya. Tak hanya ciuman, kadang kami juga berlanjut sampai saling meraba, bahkan kami sempat tertangkap basah oleh temannya saat sudah mulai saling membuka baju lagi di ruangan dapur.

Hari itu pun berlalu dengan penuh canda antara kami semua. Dan tidak hanya hari itu, canda tawa Louisa masih terus menemani hari-hariku sampai akhirnya kami harus berpisah karena aku harus pulang ke Indonesia.

Tamat

Visit My other Blog Kumpulan ilmu pengetahuan Make smart ("http://i361.photobucket.com/albums/oo59/zakly_chang/bannerfans_16740882.jpg")}/*;